Wednesday, May 6, 2015

Batal Amputasi Gara-Gara Semut Jepang

Dear Temans,

Salah satu acara Me Time dakuw selain  baca buku, jalan-jalan dan kopdar hore-hore, adalah main ke tetangga sebelah rumah. Biarpun tinggal bersebelahan dan rumah dempet kayak kembar siam, kami suka sok sibuk jadi jarang ketemu.

Manfaat semut jepang
pengennya sih bikin masakan Thai kayak gini hihi

Jadilah, kalau ada waktu langsung deh cap cus ke sebelah, mengobrol.
Kangen-kangenan, hehe. Anak-anakku pun anteng main dengan putrinya Mbak Ami.
Apalagi saat itu, kami dapat tugas membuat nasi bungkus untuk acara Nyadran syukuran kampung. Konsumsinya adalah sumbangan warga sendiri.

Tiap keluarga menyumbang 5 bungkus nasi dan lauk-pauk. Untungnya, Mbak Ami jago masak jadilah, aku dan ibu-ibu lain nebeng di Mbak Ami, masak bareng. Eh, tepatnya, dia yang masak, aku bantu ngerusuhi hihihi.

Tadinya, mau  bikin siomay atau dimsum, eh masa orang pengajian dikasih makan siomay? Haha. Itu sih kami yang doyan bingit. Akhirnya disepakati menu standar nasi bungkus yaitu nasi, lauknya gelantin ayam, sambal goreng tempe, dan mie goreng yummii. Manut deh sama Chef Ami.

Namanya emak-emak kalau ngumpul, ya sambil ngemil. Mbak Ami menyuguhi kami dengan kacang mede dan cookies. Iya, kue kering klasik dengan rasa juara ya sejenis nastar,  kue coklat, kastaengel.

Iya ya, lebaran sebentar lagi. Para reseller mulai menyetok dagangan. Habis mengganyang kue, Mbak Amin menyodorkan daftar harga. Olala, ternyata tester to yang kami makan barusan. Hahaha kena jebakan Betmen.

Order, order...persiapan lebaran. Aish, masih lama! Keburu habis digasak Bapake anak-anak, kikikik.

Perhatianku tertuju pada dua toples di dapur Mbak Ami.
Pas aku dekati, waa...merinding! Ratusan serangga sedang konferensi di atas kapas!
Ngeri!

"Itu peternakanku, Mbak."
Hah, ternak apaan?
Olala, ternyata itu yang namanya Semut Jepang. 
Menurut Mbak Ami, kini semut jepang sedang happening banget. Ramai dibicarakan seantero Nusantara. Beuh, beneran? Aku kok nggak tahuu? *kudet dari orok. 

Manfaat semut jepang
peternakan semut jepang mbak ami

Semut Jepang memiliki 200 jenis lho dan dipercaya berkhasiat untuk mengatasi beberapa penyakit.
Ciri-cirinya, berbeda dengan semut biasa. Badannya keras, punya tiga pasang kaki, punya sayap tapi tidak dapat terbang, berwarna hitam mengilap dan tidak banyak bergerak. Hidupnya berkelompok dan gampang berkembang biak.

Bermula dari Mbak Ami yang suka ngilu kakinya bila bangun tidur. Saat cerita ke temannya, Mbak Monita itu pun cerita. Ibunda Mbak Monita, sudah lama mengidap diabetes. Bahkan, luka di kakinya menganga. Menurut dokter, sebelum membahayakan, kakinya harus diamputasi.
"Kami sudah bersiap-siap mau operasi, nunggu jadwal."

Manfaat semut jepang
ini ragi untuk makanan semut jepang

Di rumah, Ibunda Mbak Monita, Ibu Yati mengonsumsi semut Jepang. Ia membeli dari orang setiap hari 5-10 ekor. Entah bagaimana, semut-semut itu tumpah dan jatuh di luka ibu setengah baya itu. Tadinya, mau dibuang. Eh, diperhatikan sepertinya semut-semut itu membentuk jaringan.

Akhirnya, Ibu Yati memulai terapi untuk lukanya.
Semut-semut diletakkan di lukanya sebelum tidur. Saat bangun, si semut sudah berjatuhan di lantai. Begitu ia ulang-ulang setiap malam. Selama enam bulan terapi, lukanya mulai mengering. Dan dokter yang merawatnya tercengang melihat luka di kaki Ibu Yati sembuh. Subhanallah.

Namun, menurut Mbak Monita, perkembangan pasien setelah mengonsumsi semut Jepang ini berbeda-beda. Ada yang butuh waktu enam bulan, ada yang setahun, tergantung penyakit dan kondisi tubuhnya.

Beberapa manfaat mengonsumsi semut Jepang adalah meringankan sakit diabetes, sakit jantung, hati dan stroke, mengurangi kadar kolesterol dalam darah, mengatur tekanan darah, menyembuhkan asam urat dan meningkatkan kekuatan tubuh. Alhamdulillah, senut-senut di kaki Mbak Ami juga sembuh.

Cara mengonsumsinya?
Masukkan 3-5 ekor semut Jepang ke dalam kapsul lalu diminum disaat semutnya masih hidup. Bisa diminum 2-3 sehari.

Cara beternak semut ini pun mudah.
Cukup disediakan toples plastik atau kaleng, sekantong kapas muka, pelihara beberapa ekor semut Jepang dan diberi makan ragi tape. Perkembangbiakan serangga ini cukup cepat. Tidak memerlukan perawatan khusus dan tidak mengotori ruangan walaupun disimpan di dalam rumah. Karena semut Jepang tidak bisa terbang dan kabur dari toples terbuka hehe.

"Bawa toples saja Mbak dengan kapas. Nanti kubantu ternakin dulu," Kata Mbak Ami.
Tetanggaku ini asli baik hatiii...*ngerayuu!

Nggak terasa, sudah sore. Masakan untuk sedekah sudah siap.
Dkauw dan anak-anak pun mlipir. Betapa menyenangkan nenangga hari itu.
Biarpun obrolan kami random dan tekadang absurd haha. Ya, seperti isi postinganku kali ini.




34 comments:

  1. Hihiii, aku merinding kalo lihat serangga ngumpul gitu mbak.

    Ini kayak di rumah ibu, kakak iparku tuh ternak semut jepang juga. Waktu aku ditawari, nolak keras deh, bikin merinding, hihiiii

    ReplyDelete
  2. Subhanallaaaah.. baru tau aku tentang semut jepang ini, mbak... makasih infonya mbak :)

    ReplyDelete
  3. wah bisa ya mbak, baru tau aku. makasih infonya. Top bgt......

    ReplyDelete
  4. Baru tahu semut Jepeang dan manfaatnya.
    Aiis bener2 kudet nih daku :)

    ReplyDelete
  5. aku baru tahu semut jepang ini mbak. Ih ya aku pernah loh menyajikan somay di pengajian ibu=ibu waktu ketempatan dirumah :). Aku eslalu menyajikan makanan yang aku & anak-anak suka hehehe curang ya

    ReplyDelete
  6. Hukumnya halal nggak Mbak makan semut jepang hidup-hidup? :-0

    ReplyDelete
  7. mak @lidya: hihi iya, soalnya udah ada panduannya kudu nasi bungkus, dan pengajiannya di lapangan sekitar 800 orang, aneh kalau tiba2 ada yg dapat siomay hihihi...pasti kaget :D

    ReplyDelete
  8. @mba wati; iya, lihatnya serem hihihi malah sepupuku makannya langsung glek ngga pake kapsul atua pisang..

    ReplyDelete
  9. @mba tatit: aku juga baru ngeh kemarin itu mba...ternyata happening bingit...

    ReplyDelete
  10. @litati: iya mba, makasih udah mampiir....

    ReplyDelete
  11. @ihwan: ngga tahu ya wan, katanya bisa dimasukin ke air panas terus ditenggak...coba dakuw cari2 hukumnya yaa

    ReplyDelete
  12. Eh? Baru ngerti kalau semut pun bisa dijadiin obat kayak gini :O

    ReplyDelete
  13. semutnya memang dari Jepang ya?..

    ReplyDelete
  14. duuuuh, baru tau mak kalo manfaat semut Jepang sebanyak itu. makasih mak dew sharingnyaa :))

    ReplyDelete
  15. engga papa tuh Mbak, ditelan hidup-hidup? serem juga, tapi kalau mau sembuh, ya harus mau ya Mbak..

    ReplyDelete
  16. hmmm... boleh juga dipertimbangkan jadi camilan. Semisal bertamu gitu terus sama tuan rumahnya disodori camilan, "silakan lho disambi semut Jepangnya, bagus buat kesehatan", kedengarannya agak serem gitu ya? hahaha

    ReplyDelete
  17. baru tau nih tentang semut jepang ini, Artikel ini memberikan wawasan terbaru buat saya, wacana pembahasan ini sangat bermanfaat. terimakasih mba dewi :)

    ReplyDelete
  18. kayanya geli juga ya mba ngebayangin nya, semut jepang itu yang kaya gimana ya mba?

    ReplyDelete
  19. Baru tahu juga nih, begitu besarnya manfaat semut jepang buat yg kena penyakit diabetes :-D

    ReplyDelete
  20. wah..menarik juga ya mba....semut jepang dengan segala khasiatnya..kalau memang manjur, kenapa ngg dicoba toh..

    ReplyDelete
  21. hmm....
    sebenernya horror juga sih kalau melihara semut gitu. dikasih makan pula...

    entah kenapa saya nggak pernah suka sama serangga..

    ReplyDelete
  22. Waah beternak semut, sepertimya ini cocok buat ibu mertuaku nih, suka ngilu2 katanya kakinya. Thanks inponya makdew

    ReplyDelete
  23. Aku sudah beternak semut jepang ini, karena keluargaku ada turunan diabetes. Mudah banget, dalam sebulan saja sudah beranak pinak. Tadinya cuma punya 3 ekor, sekarang udah ratusan :D

    ReplyDelete
  24. semut jepang???kira2 aku kolu nggak ya memakannya...hiks

    ReplyDelete
  25. baru tahu manfaat semut jepang, keren

    ReplyDelete
  26. Beli di toko mana mbak klo mau memelihara semut jepang? Baru denger ** ketinggalan kereta ternyata

    ReplyDelete
  27. di daerah saya juga ada nih terapi semut jepang, terapi pertama gratis klo mau coba.

    ReplyDelete
  28. hehehe...ada ya semut jepang ? hhhhiiiii

    ReplyDelete
  29. Dan semut itu pasti akan hidup di dalam tubuh kita pas ditelan? hehehe

    ReplyDelete
  30. bermanfaat banget infonya mb dew :)

    ReplyDelete
  31. Kalau mau beternak semut jepangnya nyari dimana mak Dew?

    ReplyDelete
  32. Aku malah kasian sama semutnya cobak, Mbak.. Wkwkwk.. :P Tapi kalok demi kesembuhan sih ngga papa ya.. :D

    ReplyDelete
  33. Saya benar2 baru tau tentang semut jepang ini dari blog ini, mbak *ternyata lebih kudet lagi, hahaha* makasih ya infonyaa... Duh, mudah2n tetap sehat supaya nggak perlu makan semut jepang, nggak tega mbak. Semut kan imut... :v

    ReplyDelete
  34. Walah melihat semut bergerombol saja sudah merinding, apalagi makan semut hidup. Trus kalau semutnya jalan2 di usus gimana? Menggigir kerongkongan dan ususku..hi...*mulai berkhayal gak jelas

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...