Sunday, June 15, 2014

Hebatnya Memperjuangkan Cinta Sejati dalam (Bukan) Salah Waktu




 Dear Temans,
 

Aku baru baca novel (Bukan) Salah Waktu karya Nastiti Denny. Aku agak jarang sih membaca novel bertema rumah tangga. Salah satu yang kusuka adalah Rindu, karya Sefryana Khairil, ia lajang namun bisa menuliskan cerita rumah tangga, feel-nya dapat.

bukan salah waktu
Bagaimana dengan (Bukan) Salah Waktu? Novel yang menjadi pemenang naskah pilihan lomba novel Wanita Dalam Cerita oleh Penerbit Bentang ini cukup layak disimak. 

Temanya menarik, bagaimana perjuangan sepasang suami istri ketika menghadapi badai dalam rumahtangga mereka. Sekar dan Prabu, telah delapan tahun menikah tanpa anak. Keduanya sukses dalam berkarir. Masalah terpendam mulai mencuat satu-persatu ketika Sekar memutuskan berhenti bekerja.

Prabu yang selama ini dikenal setia, tiba-tiba dihubungi oleh Larasati, mantan kekasih yang juga cinta pertamanya. Larasati memberitahu Prabu, anak mereka berdua sudah berusia 8 tahun. Wira namanya.

Jeder!

Apa yang Sekar perbuat? Apakah ia dan Prabu akan bercerai? Saat ini pasangan suami-istri begitu mudah mengucapkan kata cerai,  melupakan semua hal yang baik dan indah dari pasangannya. Jadi penasaran nih membacanya. 

Bagaimana dengan penokohan dalam novel?

Sekar, agak mudah tergoda, mau saja diajak jalan dengan Bram, orang yang baru dikenalnya.   
Prabu, sosoknya sebagai tokoh utama pria agak mengecewakan terutama pada bagian ia plin plan memilih Sekar atau Laras. Kalau benar-benar cinta istrinya, masa sih masih bimbang? Ia bahkan sempat bertanya pada Laras apakah akan tinggal serumah dengannya untuk membesarkan Wira. Ih, pengen dijitak deh ah *gemas. 

Menurutku, kebanyakan tokoh. Masing-masing diceritakan problemnya. Padahal tidak terlalu relevan dengan cerita. Seperti Mbak Ijah, pembantu mama Sekar yang kehilangan anak, Rei yang iri pada karir Prabu, Rosa yang jadi anak angkat mama Sekar, 

Alurnya cukup menarik. Ada kisah alur mundur yang ditandai dengan huruf miring/ italic. Jadi kita tahu cerita cinta Prabu dengan Larasati. Juga kisah SMP Sekar yang difitnah membawa VCD porno. Kasihan Sekar, tak dibela orangtuanya. Terbayang luka batinnya. Jadi paham kenapa Sekar jadi agak ajaib.

Hm, ada beberapa adegan ala sinetron yaitu misalnya ketika Wira, anak Laras kebetulan bertemu Sekar di Bogor. Juga acara salah paham yang fatal Bram terhadap keluarga Prabu. Bram dendam pada Ayah Prabu yang dianggapnya menghancurkan keluarganya. Sudah dendam bertahun-tahun eh salah paham. Ternyata musuhnya bukan Papa Prabu. Tragis, Hehe.

Agak kaget ketika membaca Prabu tak tahu orangtua Sekar sudah lama bercerai. Kok bisa ya? 8 tahun lho mereka menikah. Walaupun diceritakan kalau keduanya jarang bertemu orangtua Sekar. Tapi, bagian ketika Mama Sekar dan Ibu Prabu akan bertemu di rumah Sekar untuk membicarakan rencana pernikahan adik Prabu, menandakan mereka cukup akrab dan sering bertemu. 

Ceritanya novel ini sebenarnya lebih menarik jika fokus pada satu atau dua hal besar saja misalnya, Sekar yang gegar budaya setelah berhenti bekerja. Dan kehadiran perempuan lain dari masa lalu Prabu. Tak usah ditambahi dengan kisah dendam membara Bram, status Sekar sebagai anak adopsi. 

Setting novel di kota Jakarta, tidak terlalu menonjol. Covernya agak sederhana, kurang berteriak ya diantara jajaran novel di toko buku. Latar belakang putih. Tapi, taglinenya bikin penasaran: Tak ada yang salah diantara kita, kecuali masa lalu. Keren. Aku suka akhir ceritanya. Penasaran? Baca dong ah.

 


2 comments:

  1. seneeng deh sekarang banyak buku karya penulis Indonesia yang kereeen...moga2 menang reviewnya mak :)

    ReplyDelete
  2. @mak indah: aamiin maaak...iya, sekarang buku-buku penulis kita makin keren, moga minat baca juga tambah okee aamiin nuhun yaa udah mampiir..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...