Thursday, March 20, 2014

Ada Hikmah di Setiap Cerita dalam Buku BdTKI

Dear Temans,

Horee...akhirnya kelar baca buku ini.
Pertama lihat di tobuk Semarang, langsung mupeng berat. Maklum, sebagai emak rempong dakuw menyimpan asa pengen ke luar negeri dari menulis. Ceritanya, ingin seperti Mbak Asma Nadia atau Teh Imazahra yang wara-wiri ke luar negeri dengan undangan atau beasiswa nulis. Daku juga disemangati oleh Mbak Asma Nadia untuk berburu program writer residence. 

Beasiswa di bawah telapak kaki ibu



Nunggu bocah-bocah agak gedean kali ya hihi. Daku juga pengen belikan nih buku buat adik bungsuku, biar dia semangat berburu beasiswa. Sekarang dia ngantor jadi desainer grafis. 

Buku ini berjudul Beasiswa di Bawah Telapak Kaki Ibu, terbitan Mizania 2013.
Irfan Amalee menjadi CEO Pelangi Mizan di saat usianya baru 30 tahun. Kini ia adalah CEO Mizan Application Publisher. Ia mendapat beasiswa belajar di Amrik dua tahun dan membawa serta keluarga kecilnya.

Ternyata, buku ini nggak sekedar cerita bagaimana berburu beasiswa ke luar negeri.
Banyak cerita yang menginspirasi pembaca. 

Judulnya saja nendang. 
Beasiswa di Bawah Telapak Kaki Ibu
21 Pengalaman. 13 Pelajaran. 7 Tips Praktis. Hidup dan studi di Amerika bermodal doa orangtua.

Ya, soal restu orangtua.
Betapa Kang Irfan Amalee ini sangat percaya akan restu Ibunda akan memudahkan setiap langkahnya. 
Ya, andai manusia boleh disembah, tentu kita akan menyembah Ibunda. Kasih sayangnya melebihi samudera. Ada kisah mengharukan tentang Bunda Kang Irfan dan turunnya restu beliau agar anaknya bisa berangkat ke Amrik untuk kuliah. Hiks.

Kesempatan Datang Tak Satu Kali. Begitu salah satu judul kisah Kang Irfan
Deg. Betapa bertentangan dengan pendapat umum saat ini. Dalam cerita ini Kang Irfan ingin mengajak kita agar tak tergesa-gesa menyambut setiap kesempatan yang  datang. Jika kita mau berpikir matang, menunggu saat yang tepat bukan tak mungkin pilihan terbaik yang kita dapatkan.Itu disebut creative mindset.

Adapula kisah lucu dan mengharukan saat Istri Kang Irfan, Mila dan kedua anaknya berburu visa untuk ke AS menyusulnya.

Lebih Susah Masuk Amerika daripada Masuk Surga, judul kisahnya. Provokatif? Hehe baca saja deh. Kocak ketika sang istri dibekali gambar-gambar karya Kang Irfan untuk melumerkan hati sang petugas. Juga doa yang dipanjatkan Kang Irfan. 

Ada pula Hukum Pareto: Jangan Sepelekan Hal Kecil. 
Benar-benar menohok.
Untuk survive di negeri orang, Kang Irfan berjibaku bekerja serabutan mulai dari tukang bangunan hingga chef sushi. Jadi banyak pengalaman ya hehe. Dan tak lupa, ada tips-tips berburu beasiswa dari Kang Irfan dan teman-temannya. Bisa kita pelajari. 

Overal, buku ini bagus deh. Nggak rugi bacanya. Aku sukaa....
ingin kenal beliau lebih dekat? Mampir saja di http://www.irfanamalee.com/




3 comments:

  1. Alhamdulillah udah selesai baca bukunya mbak dew...
    salut dengan perjuangan mas irfan berburu beasiswa dan perjuangan selama di luar negeri..

    sempat meragukan diri untuk bisa ke luar negeri, sekerang malah pengen belajar ke luar negeri juga..:D

    ReplyDelete
  2. doa ibu memang senjata yang dahsyat ya mbak.. aku lagi kepengen banget baca buku ini ..moga2 segera terbeli.thanks for sharing :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...