Tuesday, April 21, 2015

Menikmati Hidangan Arab Turun-Temurun di Rumah Makan Djawas Ungaran

Dear Temans,

Horee..akhirnya mampir ke rumah makan ini!
Rencananya sudah dari zaman kapan, pengen cicip eh baru kesampaian sekarang. Lokasinya itu lho harus menyeberang jalan besar kalau dari rumahku hihihi *parno. 

Rumah Makan Djawas Ungaran
Rumah Makan Djawas di perempatan lampu merah pertama Ungaran


Siang bolong, dakuw dan Nailah ngojek ke Rumah Makan Djawas. 
Letaknya di Jalan Gatot Subroto No. 102 Ungaran. Tak jauh dari sekolah Assalamah. Patokannya, kalau dari Semarang, rumah makannya di kanan jalan. Persis di perempatan lampu merah pertama Ungaran.

Rumah Makan Djawas tidak terlalu besar dan bercat oranye. Tidak ada pernak-pernik berlebihan. Hanya meja dan kursi kayu serta beberapa foto di dinding. Aku cermati, ternyata itu foto Pak Maknyus bersama pemilik rumah makan. 

Rumah Makan Djawas Ungaran
Abah Fauzi memperlihatkan artikel Bondan Winarno tentang Rumah Makan Djawas

Rumah makan ini berdiri sejak tahun 1940 lho. Didirikan oleh Datuk Awood Djawas di Jalan layur, Kampung Melayu Semarang. Datuk Awood berasal dari Hadramaut, Yaman. Tahun 1992, rumah makan ini pindah ke Genuk, Ungaran. Baru pada tahun 2000, menempati bangunan berlantai dua di Jalan Gatot Subroto hingga kini.

Rumah Makan Djawas sudah tiga generasi turun-temurun menyajikan masakan Arab di Jawa Tengah. Kini, rumah makan Djawas dikelola Bapak Fauzi Djawas dan istrinya Maryam. Menu andalan yang ditawarkan rumah makan ini adalah nasi kebuli spesial daging kambing, nasi bukhari ayam, daging kambing goreng, iga bakar. 

Sebagai pewaris generasi ketiga, Pak Fauzi malah tidak bisa meracik nasi kebuli lho. Nasi kebuli dan masakan lainnya diracik oleh Ibu Maryam, istri Pak Fauzi yang vegetarian! Jadi, Bu Maryam tidak pernah mencicipi nasi kebuli masakannya. Bu Maryam belajar dari ibu mertuanya, mendiang Ibu Rugaya.

Rumah Makan Djawas Ungaran
Pak Fauzi Djawas, generasi ketiga Rumah Makan Djawas Ungaran
 Gimana kalau ada yang kurang pas?
"Dia cukup lihat saja. Wah, ini kurang garam atau apa," jawab Pak Fauzi terkekeh. Wow, Bu Maryam keren!

Dakuw pun memesan seporsi nasi kebuli daging kambing spesial seharga Rp.29.000,- dan Nailah memesan roti cane topping coklat, susu dan keju seharga Rp.14.000. Minumannya cukup air es dan es teh manis. Hm, segelas es teh akan menyegarkan sekali siang-siang bolong begini.

Pesanan datang diantarkan oleh Pak Fauzi sendiri, sepiring nasi kebuli dan sepotong iga kambing bakar nampak lezat siap disantap. Dilengkapi dengan sambal dan acar Arab, salata. Wow aromanya. Aku dan Nailah berebutan mencobanya. 

Rumah Makan Djawas Ungaran
Nasi kebuli kambing yang maknyus dari rumah makan Djawas
Wow, memang lezat. Nasinya gurih tapi tidak eneg. Daging kambing bakarnya, lezat. Tidak anyir ataupun keras. Bumbunya meresap. Hari ini dakuw melanggar diet, makan daging kambing, bo! Hihihi. 

Pak Fauzi dengan ramah bercerita, kalau masakan nasi kebuli ini memakai resep turun-temurun dari Datuk Awood, kakeknya. Beberapa bahan sudah diganti dengan bahan lain, menyesuaikan lidah orang Jawa. Seperti susu kambing yang bisa diganti santan. Tapi, Bahan bakunya terutama rempah-rempah pun diimpor dari Arab dan India. Nasi kebulinya memang menggugah selera. 

Nasi kebuli di Rumah Makan Djawas, adalah langganan Pak Bondan Winarno sejak kecil. Pak Bondan maknyus sering diajak ayahnya makan di Djawas Semarang. Saat tur ke Jawa Tengah, Pak Bondan mengulas rumah makan ini dan makin populerlah Djawas.

Rumah Makan Djawas Ungaran
Roti cane topping meses rumah makan djawas

"Dulu, nasi kebuli hanya kami sediakan tiap hari minggu. Sehari-hari hanya nasi goreng kambing dan iga. Sejak Pak Bondan mengulas Djawas, kami menjual nasi kebuli setiap hari," kisah Pak Fauzi menunjukkan ulasan Pak Bondan yang dibingkai.

Pelanggannya datang dari berbagai kota di Indonesia. Bahkan, banyak orang Arab dari Empang, Bogor pun mampir kesini untuk mencicipi kelezatan masakan rumah makan Djawas. Hehe. Orang Bogor pun mlipir kesini ey!

Selain menu nasi kebuli dan nasi bukhari, Pak Fauzi juga menerima pesanan masakan Arab lainnya seperti: nasi mandhi, nasi biryani dan kambing aqiqah. Rumah makan ini buka setiap hari hingga pukul 19.30. Jangan datang terlalu sore, bisa-bisa kehabisan nasi kebuli yang maknyus lho!






43 comments:

  1. tempat makannya enak mbak, bersih...kalo bersih pasti deh doyan makannya..apalagi ditambah menu yg enak dan harga bersahabat :)

    ReplyDelete
  2. aduh aku ketinggalan ni....pengen nyobain

    ReplyDelete
  3. Wih keren, udah berdiri sebelum Indonesia Merdeka

    ReplyDelete
  4. Sepertinya aku ngga berniat jadi vegetarian seperti Bu Maryam, Mbak.. Terlalu banyak makanan yang aku sayangi soalnya. Apalagi daging-dagingan. Huahahah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi samaa beb..aku karena dilarang dokter ni jadi vegetarian abal2 huhu

      Delete
  5. melas banget muka pak fauzi hahahaha. Btw itu nasi kebuli kok warna nya agak2 kuning yaaaa ??? kalo di gresik macam abu2 gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan-jangan..bukan kebuli mas toro yang dirimu makan hihi

      Delete
  6. Pak Fauzi kenapa tidak ceria ? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abah lieur pagi2 digeret sama wartawati abal2..

      Delete
  7. Ibu maryam hebat ya, bisa tahu rasanya hanya dengan melihat

    ReplyDelete
  8. wah kalo orang empang bogor sudah sampai sana, berarti orang bojonggede bogor juga bisa sampe sana

    ReplyDelete
  9. Tempat makannya berasa di rumah sendiri. Bakal betah berlama2 disana, apalagi suguhan makanannya yang aduhai menggoda.

    ReplyDelete
  10. Keliatan yahud banget Mbak Dew.. Kalo di Surabaya banyak rumah makan kayak gini di kawasan Ampel :))

    ReplyDelete
  11. kelihatannya sih sederhana dan nyaman.
    waduh, nggak kuat sama roti canee....
    apalagi pake mesis.... campur keju :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gagal diet..*tahan napas biar perut rata

      Delete
  12. nanti klo pas pulkam ke Ambarawa kayanya harus dicoba nih

    ReplyDelete
  13. @jev: roti cane ada juga dengan kari kambing...nendang..hihi..

    ReplyDelete
  14. Mba @rin dan mas @toro: si abah lelah hehe

    ReplyDelete
  15. Waah...menggoda lidah niih.. :)

    ReplyDelete
  16. Rm.Djawaz mang enyak..masih famili sama ma2 yg punya mbak.
    Eh nasi kebuli ku jg sip markusip lo :p

    ReplyDelete
  17. huhuhu...jadi kangen nasi kebuli,dulu sering makan,soalnya temen kuliahku anak arab heheeh

    ReplyDelete
  18. Mau pakai banget Nasi kebuli. Bikin badan tambah montok. Apalagi nasi goreng kambingnya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha..bye bye diet ya mba..full lemak..tapi ini enak krn ngga gitu berminyak..

      Delete
  19. Mbak, lokasinya apa di jalan antar kota ungaran - solo ? Pengen mampir kalau pas mudik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba arin pinggir jalan utama kok..kalau dari semarang kiri jalan..patokannya lampu merah pertama masuk kota ungaran

      Delete
  20. jadi penasaran pengen nyoba tapi jauh juga yah kalo harus ke semarang.hehe

    ReplyDelete
  21. Di daerah taskmalaya jawa barat belum ada nih adanya juga kebab doang :D

    ReplyDelete
  22. Wah aku fans berat nasi kebuli & roti cane :D

    ReplyDelete
  23. Ayeeyy...rejeki makin nambah dari konsumen yang puas seperti pak Bondan^^

    ReplyDelete
  24. Nasi kebuli di sini emang makjoss tenan, mbak. Wah aku kok cuman makan di sini dulu, gak pake foto2 aplg wawancara. Dulu msh orang biasa sih, blm kenal narisme ;)

    ReplyDelete
  25. memang masakan kambing itu harus dipilih yang gak bau prengus ya Mbak...biasanya kalau lidah cocok pasti akan kembali kembali dan kembali...hehe

    ReplyDelete
  26. Kalo kuliat kok kyk sepi ya dari luar.

    ReplyDelete
  27. @aditya: iya, kelihatan sepi tapi kalau sore, biasanya nasi kebulinya sudah habis lho :)

    ReplyDelete
  28. Lha, kukira rumah makan Djawas itu artinya berisi masakan Djawa hahahaha. Ternyata nama orang tho. Duh, aku seneng nasgor kambing. Kalo harganya segituan, gak mahal juga ya Dew.

    ReplyDelete
  29. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...