Sunday, March 15, 2015

Oleh-Oleh dari Dee's Coaching Clinic Solo :)

Dear Temans,

Alhamdulillah, hari ini dakuw dapat kesempatan untuk hadir di acara Dee's Coaching Clinic di The Sunan Hotel, Solo. Hotel yang nyaman di tengah kota. 

Pukul 06.00, dakuw berangkat ngebis dari Ungaran bersama Aditya Meilia. Very excited
Acara hari ini adalah pembuka dari rangkaian acara Dee's Coaching Clinic yang akan diadakan di 4 kota lain yaitu Jakarta, Surabaya, Medan dan Makassar.

Goodie bag unyu

Peserta Dee's Coaching Clinic ini adalah para pemenang lomba review buku Gelombang yang diadakan Penerbit Bentang Pustaka, juga beberapa wartawan dan blogger bertugas meliput acara. Peserta yang juga penggemar Dee garis keras nampak antusias. Mereka datang dari berbagai kota antara lain Solo, Yogya, Magelang, Ungaran, hingga Bogor dan Bandung.

Suasana santai bersama Dee

Penulis kelahiran Bandung, 20 Januari 1976 ini, ingin sebuah workshop yang beda. Ia ingin peserta bebas bertanya, mengeluarkan uneg-uneg tentang kepenulisan untuk dijawab oleh Dee, berdasarkan pengalaman menulisnya.

Dee sering sekali mendapat  pertanyaan seputar menulis. Daripada ia menjawabnya berulang-kali, pegal ya. Ia ingin menulis sebuah buku tentang menulis. Dan workshop di 5 kota ini ia jadikan ajang untuk mengetahui apa saja sih kesulitan para calon penulis? Ceritanya, para peserta ini adalah kelinci percobaan hihihi. Simbiosis mutualisma, kata Dee.

Istri Reza Gunawan ini sangat santai dan ramah orangnya. Tak nampak kalau ia adalah penulis dan seleb beken. Sebelum acara dimulai, ia nyeker karena tak tahan memakai sepatu hak tinggi, hihi. 30 peserta diminta memperkenalkan diri dan menceritakan motivasi menulisnya. Dakuw sih ingin menulis novel, hihihi. Sampai sekarang, belum tercapai! Hihi.

Sesi tanya jawab dengan peserta yang antusias

Setelah berkenalan, mulai deh acara tanya-jawab. Dari pertanyaan yang terkumpul, mulailah Dee yang wajahnya fresh walau baru tiba di Solo menjawab pertanyaan kami satu-persatu. Dakuw coba rangkum satu-persatu yaa. Semoga bermanfaat, mari menulis sekarang juga!

Mengapa Dee menulis?
Saat remaja, ia penulis diari yang tekun. Ia sering berkhayal ketika Indonesia terjadi bencana, semuanya musnah. Lalu seorang petualang menemukan tumpukan diarinya yang ditaruh di sebuah peti perak, orang itu membacanya dan tahu sejarah Indonesia di masa silam. Juga kehidupan seorang Dee yang menarik. Dee menulis diarinya dengan pensil, dan berharap suatu hari akan ditemukan? Bukannya tulisan pensil cepat hilang ya? Hehe.

Menurut Dee, seorang penulis tak cukup hanya berbakat, tak cukup jago story telling, tapi ia harus orang yang tekun. Jam terbang penulis, menentukan kualitasnya. Bukan dilhat dari banyaknya karya yang terbit, tapi seberapa banyak ia menulis dan berlatih. 

Fans Dee semua buku koleksinya diangkut ke Sunan hihi

Rutin menulis akan membunuh alasan-alasan yang sering dikeluarkan para calon penulis: nggak ada mood, nggak ada ide, tidak ada waktu. Rutinitas akan bikin tulisan selesai

Walau banyak yang menganggap penulis adalah pekerjaan yang romantis dan dramatis, tapi bagi Dee penulis adalah profesi. Penulis adalah orang biasa yang tetap melakukan kegiatan normal seperti orang lain. Tidak usah didramatisir. 

Ketemu Mas @Ariysoc penulis travelling uhuy
Karakter dalam buku Dee selalu hidup dan sangat nyata. Padahal, mereka adalah fiksi.
Bagaimana bisa membuat tokoh yang hidup?

Ya, karena Dee selalu membuat tokoh yang tidak sempurna. Tokohnya harus punya 90% sifat baik dan 10% kelemahan. Begitu sebaliknya dengan tokoh antagonis. Tokoh itu harus punya kelemahan seperti ordinary people, ah, dia gue banget!

Tapi ia harus punya satu kelebihan yang membuat pembaca mupeng ingin seperti dia. Contohnya Elektra, penampilannya seperti orang biasa tapi, ia memiliki kelebihan yang berhubungan dengan listrik. Campurkan hal-hal biasa dan imajinatif dalam satu tokoh, maka blam! Dia akan menarik! Selain itu, Karakter utama juga harus mampu men-drive cerita. Dia yang beraksi.

Dalam pemilihan nama tokoh dalam novelnya pun, Dee melalui proses panjang. Tidak asal comot. Seperti orangtua yang memberi nama pada bayinya. Sarat makna. Seperti nama Elektra, karena tokoh itu punya kekuatan listrik. Nama Zarra karena dalam bahasa Arab, berarti partikel.

IIDN dan KEB asiiik
Untuk mampu menuliskan karakter yang nyata, penulis harus mempunyai kamera penulis. Bukan kamera digital atau DSLR yaa. Kamera penulis adalah kemampuan seorang penulis untuk jeli mengamati sekelilingnya. Ia harus menjadi pengamat dan melihat lebih dalam, merekam apa-apa yang ia lihat untuk disimpan di bank datanya. Jika diperlukan, karakter itu bisa ia comot dari bank data dan dituliskan.

Duo Dewi Uhuk semoga ketularan kerennya hihihi
Teknik mendalami karakter tokoh kita bisa wawancarai target yang akan jadi karakter kita. Misal tokoh Bodi, ada sosok nyatanya. Yang jadi model tokoh Bodi.

Gimana membuat setting terasa real?  
Apakah ia pernah ke Tibet seperti bukunya Gelombang?
Penulis memerlukan riset. Dan riset itu ada 4 macam yaitu datang langsung ke TKP, yang ini tentu saja membutuihkan waktu dan biaya besar. Kedua, mewawancarai orang yang mengenal betul daerah setting naskah kita. Beri pertanyaan tepat, minta ia menggambarkan situasinya secara detil. 

Ketiga, riset internet via Google, berusaha temukan sumber valid. Dee minimal membuka 50 window. Keempat, riset pustaka dari buku-buku. Fyi, Ia belum pernah ke Tibet dan menuliskan Tibet dari hasil riset mewawancarai orang dan mengintip Google. Keren!

waa mba dee ikutaan

Dengan memaksimalkan kamera penulis, maka akan semakin detil naskah yang kita tulis. Veris militude, apa yang di dalam naskah tampak nyata. Semakin penulis detil dan pede dengan yang ditulisnya, maka pembaca pun akan percaya bahwa naskah kita nyata. Mengikat mereka untuk membaca hingga tamat. 

Dee termasuk orang yang penciumannya peka. Dan ia merasa, penulis Indonesia jarang menggunakan indera penciuman dalam mendeskripsikan sesuatu dalam naskah. Kebanyakan deskripsinya visual. Padahal dengan deskripsi aroma, mampu meningkatkan veris militude. 

Contoh deskripsi aroma adalah, ia menceritakan aroma lemari jati dalam pembuka ceritanya. Cara memaksimalkan panca indera dalam tulisan? Latihlah menulis dengan mendeskripsikan aroma suatu benda, juga teksturnya. 

Gimana Dee mampu membuat diksi yang bagus?
Kemampuan Dee menulis lagu ternyata bermanfaat sekali dalam menulis diksi. 
Ia menjadi lebih peka dengan kalimat yang kurang enak di telinga.
Gimana agar kita tahu naskah enak dibaca? Read Aloud, bunyikanlah kalimat kalian. 

Begitu juga teknik membuat analogi yang pas. Caranya dengan banyak melamun. Menghubungkan suatu hal dengan satu hal lain. Kabut seperti tirai putih? Aktifkan kamera penulismu, visualisasikan seperti adegan film.

Apakah penulis boleh memasukkan kisah pribadinya ke dalam naskah?
Ya, pasti ada bagian pribadi penulis dalam naskah. Dan itu akan membuat naskah menjadi nyata. Tapi, jangan melulu cerita tentang dirimu. Temukan ide lain.

Pesan Dee, Jangan khawatir kalau draft pertama kamu kacau.  
Keep going! Teruskan sampai kelar!
Ah, jelek! Klise! 
Don't worry, teruskan sampai titik penghabisan. 
Akan ada kesempatan untuk menulis ulang. Re-writing. Lebih baik memperbaiki yang rusak, daripada menemukan kertas kosong. Cerita yang tidak kunjung kelar. 

Kadang, kita terlalu banyak berpikir, takut pada hal yang tidak jelas. Mulailah! 
Ngepop atau sastra, apa yang ia tulis tetaplah sebuah  cerita. Dee menantang diri untuk membuat cerita 500 halaman.  Awalnya, ia juga ditertawakan. Apa bisa?

Sebagai panduan menulis, menyusun bahan yang kadang terlalu banyak, Dee membuat timeline dan outline untuk naskahnya.
Dee juga suka menuliskan poin-poin adegan yang kira-kira akan mencengkram hati pembaca dan akan memasukkannya dalam plot. 

Awalnya, Dee menulis tanpa struktur. tidak memperhatikan target dan jumlah halaman. Ia menyampaikan apa adanya. Kini, ia sudah bisa menulis dengan menentukan target halaman dan berapa lama akan dicapai dengan cara membuat skema 1 tahun. 

Misalnya, untuk novel berikutnya ia menargetkan menulis 100.000 kata. Dengan mengambil cuti sehari dalam satu minggu. Dan ia ingin punya cukup waktu mengedit sekitar 6 bulan, maka Dee menargetkan menulis 6 bulan yaitu Januari-Juli. Dan mengedit Agustus-Desember. Jika dihitung, maka setiap hari ia hanya harus menulis 2 halaman. Keciiil hehe. 

Jadi, para calon penulis jangan takut deadline jika ingin menjadi penulis profesional. Deadline bukan penghalang kreativitas atau menjadikan sebuah karya menjadi karya asal jadi. Deadline adalah penangkis segala macam alasan seperti nggak punya waktu atau nggak mood. Buatlah deadline yang realistis. Satu cerpen dalam sebulan, maka dalam setahun, kamu bakal punya satu buku kumpulan cerpen. Nikmaat..

Antre yang rapi yaa

Jangan terlalu ingin memikirkan ide-ide hebat dan luar biasa. Tulis yang kamu sukai, yang ingin kamu baca. Bagi Dee, Kita tidak mencari inspirasi, inspirasi yang mencari kita, ide itu perjodohan, penulis adalah medium. Begitulah ia menjadi budak Supernova. ia hanya pencerita. Hehe, mistis! 

Buku pertama Dee adalah Supernova: Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh pada tahun 2001. Ia terbitkan dengan biaya sendiri sebanyak 7000 eksemplar. Fantastis, buku ini sold out dalam waktu 2 minggu. Padahal, buku ini hanyalah untuk menghadiahi diri sendiri di ultahnya yang ke-25. 

Antrian tanda tangan
Untuk buku kedua, ia merasa perlu menjalin kerjasama dengan penerbit. Apalagi, setelah seorang senior menyuruhnya membaca ulang kembali bukunya karena banyak typo di bukunya. Uhuk. Bekerja sama dengan editor, ia merasa memiliki teman diskusi yang punya mata jernih untuk melihat naskahnya. Menemukan analogi yang pas.

Bersama Mbak Retno Wulandari PR Manager Hotel Sunan

Wow, dalam waktu 2.5 jam bersama Dee, banyak sekali hal baru yang dakuw dapatkan. Inshaa Allah, menjadi bekal untuk menuliskan novel komedi romantisku yang dimulai bulan ini. Chaiyo, semangat! Acara diakhiri dengan sesi tanda-tangan dan foto bersama Dee, antrian cukup mengular dan dilayani Dee tetap dengan wajah sumringah. Subhanallah, keren banget Dee!

yippiee dapat kaos Gelombang!
Yang keren, Mbak Ety Abdul terpilih sebagai peserta yang dapat kesempatan emas, lunch date bareng Dee! Waa...Mbak Ety sampai speechless hihihi.

Foto Bareng Peserta Dee's Coaching Clinic Solo

Terima kasih kepada Mbak Dewi Lestari, Mas Imam Risdiyanto, Mbak Avicenna, dan Penerbit Bentang Pustaka yang memberi kesempatan pada dakuw untuk menghadiri acara Dee's Coaching Clinic yang keren ini. Sukses ya!


Sumber Foto: Aditya Meilia & Winda Oetomo










54 comments:

  1. Wah...beruntung banget ya Mbak bisa ikut Dee Coaching Clinic bareng penulis terkenal... Byk ilmu yg bermanfaat diperoleh... Akupun bisa ikutan dapet ilmunya lantaran main ke blog ini... mksh ya sdh sharring seputar dunia kepenulisan...

    ReplyDelete
  2. Tadi siang udah "ngikutin" acaranya dari twitternya @bentangpustaka, dan sekarang baca liputan mbak Dedew di sini.. wuih... tambah ilmu... makasih ya Mbak sharingnya.. manfaat banget.
    oh iya, selamat yaa bisa ikutan Dee's Coaching Clinic yang keren ini, mupeng abiss saya :))

    ReplyDelete
  3. Woww...banyak sekali ilmu yang ditularkan Dee. yang saya suka adalah cara dia memotivasi di mana dia menempatkan diri saat menjadi pemula dulunya.
    Mbak dedewww....terima kasih sudah berbagi. Sangat sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  4. mbakkk..minta tanda tangane mba dee poo *_*
    *catet ilmu2nya
    makasiii dah share

    ReplyDelete
  5. kereen banget. Ilmu lagi, ilmu lagi. Yuuk, ah. Siap praktek bukos..

    ReplyDelete
  6. Mupeng, tapi harus mendahulukan member apalagi di Solo jarang event :)
    Senang banget ya dapat ilmu banyak, gratis pula. Ayo Dew, semangat nulis novelnya.

    ReplyDelete
  7. Kereeeeennn,berdoa mau ktemu dee ah hehe

    ReplyDelete
  8. Alhmdulillh bnyk ilmu...Sya jg ska bngt sma novelny mbk Dee...trutama yg perahu kertas...hmmm

    mupeng mbk kaosnya hahay..*_*

    ReplyDelete
  9. Beruntungnya Mak Dew bisa meguru sama suhunya fiksi. Aku juga pernah ketemu Dee dlm acaranya Bentang. Ibu suri so calm bingit. Dari cara dia berbagi ilmu, dia memposisikan diri sejajar sama orang-orang yang hadir di tempat itu. Nggak sombong, nggak merasa di atas angin mentang2 karyanya dipuja-puji sana-sini. Itu yg kutangkap dr sosok Dee.

    ReplyDelete
  10. Seneng ya bisa berguru dan tanya2 dg Dee. Tfs ya mba :)

    ReplyDelete
  11. terima kasih banyak, berbagi ilmunya mbak Dewi. banyak belajar. paling suka dengan quota ini "Bukan dilhat dari banyaknya karya yang terbit, tapi seberapa banyak ia menulis dan berlatih" Sangat setuju. terus berbagi Ilmu mbak. semoga Sehat dan lancar rezeki. Amin

    ReplyDelete
  12. Seruu seruu seruu... aq udh kirim reviewnya untuk area Makassar, moga2 bisa belajar juga ama Mba Dee :) , Thanks sharingnya Mba

    ReplyDelete
  13. makasih banyak sharingnya mbak Dew.. bermanfaat bangeett.. dan enak sekali bacanya :)

    ReplyDelete
  14. gudlak yestii..semoga lolos saay aamiin...

    ReplyDelete
  15. benar eky dan mba ratri, orgnya down to earth..jadi nyadar kl ap yg ia raih skrg itu perjuangannya boo..tekun dan pantang nyerah walau dihujat..predikat artis tdk bikin ia mudah jd penulis

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah mba Indjul.. hepi pisaan...lagi berusaha jalanin tips dee dan bhai..moga naskahku bisa kelar aamiin

    ReplyDelete
  17. ih seru banget...bisa dapet ilmu baru
    makasih sharingnya mbak :)

    ReplyDelete
  18. Terima kasih sudah berbagi tulisan ini mbak. Banyak ilmu yang saya dapat

    ReplyDelete
  19. Mbaakk... Aku jealous, seandainya ada juga di Bandung workshopnya. Eh, ternyata yg dtg dr berbagai kota toh. Makasih banyak sharingnyaa... Banyak ilmu & pengalaman Dee yah yg dibagi. Aku termasuk yg suka sama pilihan diksi2 Dee ^^. Jd tambah kepengin lengkapin koleksi bukunyaa...

    ReplyDelete
  20. Wah lengkap banget hasilnya. Makasih, ya. Daku juga sama kayak yang lain; cemburu, bisa langsung ketemu dan dapet coaching langsung langsung Mbak Dee. Beneran, makasih. Sharing ilmunya bermanfaat banget. ^_^

    ReplyDelete
  21. yah, saya kemarin pulang duluan demi mengejar kereta mba, nggak foto-foto deh. Senangnyaa dapat kaos mba dedew ^^

    ReplyDelete
  22. duhh senengnya bisa belajar dari mbak Dee Lestari.. jadi gak sabar nunggu Dee hari Minggu di Medan,, alhamdulillah dapet kesempatan untuk bisa Coaching Clinic bareng Dee di Medan. moga bisa ketularan ilmunya :-)

    ReplyDelete
  23. @bunda asraf: Alhamdulillah, mak...siapin pertanyaan yang lain daripada yang kurangkum diatas biar ilmunya makin nambah...gali lagi...soalnya dee jawabnya beradasarkan pertanyaan kita aja

    ReplyDelete
  24. @euisry: iyaa...tumben bandung dilewati yaa, karena udah sering kali yaa dee workshop disana :)

    ReplyDelete
  25. @unik: iyaaa semua pada ngirii sama mba ety hihihihi...untung ngga dicegat di pengkolan :p

    ReplyDelete
  26. Siiiip buanget....Kudoain dech, Mbak Dewi Rieka jadi bintang yang setenar Dewi Lestari.

    ReplyDelete
  27. sangat bermanfaat,terima kasih mbak atas artikelnya.
    pasti bahagia ya berada di tempat itu,banyak ilmu yg didapat :)

    ReplyDelete
  28. Wiiih, minimal buka 50 windows?
    Nggak heran jika setting yang ditulis Dee di setiap novelnya begitu detail dan terasa nyata.
    Benar-benar riset yang nggak main-main.
    Setuju, Mbak Dee sangat humble dan ramah pada semua orang. Idola sejati saya sejak dulu.

    ReplyDelete
  29. dedew bertemu dengan dee pasti seru..sama2 penulis hebat...asik banget..andaikan di Surabaya ya..pasti aku juga bisa foto2 ama mereka...

    ReplyDelete
  30. duo dewi foto bareng sama2 cantik, sama2 penulis, sama2 tenar :)

    ReplyDelete
  31. Hwaa.. banyak banget ilmu yang dibagi lewat tulisan ini..TFS banget.. Kerenn!

    Semoga suatu saat ada acara kayak gini di Kendari^^

    ReplyDelete
  32. Keren ilmu yang dibagikan dee, makasih yaa mak dah berbagi,,jadi dapat ilmu baru kapannya bisa ikut acara keren gn

    ReplyDelete
  33. @dwi: ada lhoo di Surabaya say, coba ikutan lomba reviewnya Buku Gelombang, atau pantengin KEB, siapa tahu ada undangan liputan...

    ReplyDelete
  34. mak @lidya aamiin...moga dakuw bisa nulis sekeren dia maklid hihihi

    ReplyDelete
  35. "Ide itu perjodohan" merenungi kata2 itu

    ReplyDelete
  36. @ihwan: iyaa...dia berusaha cari yang valid, belum lagi riset wawancara dan pustakanya..gila...ngga heran nulis bertahun2 ya untuk sebuah novel

    ReplyDelete
  37. Senangnya, Mbak Dedew <3
    Makasih ilmunya *jadi kecipratan juga XD

    ReplyDelete
  38. Bener Mak Dew, asli, speechless. Panas dingin, untungnya mba dee orangnya asyik, jadi berkurang groginya

    ReplyDelete
  39. Review-nya aja udah keren begini mak, clear semua, apalagi nulisnya ya... hehehe. Keren mak ! Di Medan memang bakal ada coaching clinicnya juga, tp tempo hari ga sempet baca & ngereview buku Gelombang krn kesibukan.. hiks.

    ReplyDelete
  40. sama kayak aku... suka nulis diari dari kecil sampe bertumpuk2.

    tapi sayangnya dia lebih berbakat dan lebih beruntung

    ReplyDelete
  41. sama kayak aku... suka nulis diari dari kecil sampe bertumpuk2.

    tapi sayangnya dia lebih berbakat dan lebih beruntung

    ReplyDelete
  42. Terima kasih sharing ilmunya, Mbak Dew. Walau pun aku belum bisa nulis fiksi, bisa nambah semangat nulis. ira

    ReplyDelete
  43. Jujur aja, Mbak Dew.. Sampek sekarang aku belom paham tentang Supernova karena diksinya terlalu mantep untuk aku cerna.. Nalar ku belom sampek! Bruakakakakk.. :D

    Ini PR nih buat nuntasin salah satu bukunya beliau :3

    ReplyDelete
  44. Waaah, seru deh acaranya, senangnya dirimu bisa hadir di sana ya mbak :) Dee emang keren ya..

    ReplyDelete
  45. Yang mengahadiri acara itu hanya untuk ibu-ibu saja ya mba? hehe

    ReplyDelete
  46. @wida: anak mudanya kalah saing lomba nulis reviewnya mba, gimana dong :p *agak songong hihihi

    ReplyDelete
  47. @mba arifah:iyaa Dee keren ey, jadi ngepens berat akyu..

    ReplyDelete
  48. @beby: aku juga blom tamat supernova, suka baca madre hehe

    ReplyDelete
  49. Mbak... trims sdh berbagi tips dari Dee ini.. sangat berarti! :)

    ReplyDelete
  50. AAAAAAAAAAAAAAAAK AKU SPECHLESS MAKSIMAL!

    Pertama, pas mau Blogwalking balik ternyata yang udah komen blog aku adalah penulis "anak kos dodol" yang komiknya pernah kubaca, dan yang kedua adalah karena liat postingan ini. DEE LESTARI gituuuuh! *histeris*

    Beruntung sekali dirimu mbak. Makasih udah berbagi ini.

    Salam kenal yaa :))

    Semoga aku bisa sekeren duo dewi ini.
    Aamiin

    ReplyDelete
  51. Waaah memang Dee itu total kalau menulis cerita. Sampai kos menyepi segala & punya dinding keramat untuk nempelin background tokoh2nya. She deserves the success. Dirimu juga keren mak :))

    ReplyDelete
  52. Ini ceritanya penulis keren ketemu penulis keren. Banyak ilmu yang didapat ya, sayang aku nggak jadi ke sby. Intip2 blognya mb Dew aja deh :)

    ReplyDelete
  53. Keren sekali acaranya ya, Kak Dedew.
    pasti senang denga pertemuan duo Dewi. Mungkin akan menjadi saingan duo Maya hehehe...

    Pertama kali membaca cerita Dee adalah cerpen Ricco de coro di Majalah Mode. Ceritanya unik dan keren. Seekor Coro (kecoak) yang naksir seorang cewek hehehe. Selain suaranya merdu, ternyata jebolan RSD ini jago nulis juga.

    Terima kasih sharingnya, Kak Dedew.
    besok ikut lagi yang di Makassar. Sekalian pulkam.
    makang kanrejawa lagi toh hahaha

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...