Wednesday, March 18, 2015

Noeris Cafe di Kota Lama Semarang

Dear Temans,

Minggu lalu, dakuw jjs bareng Taro dan Alde untuk meredakan kepala yang berasap hehe.
Dengan jilbab segi empat andalan juga kacamata item menghalau panas, aku dan Taro menjelajahi kawasan Kota Lama Semarang. Ada beberapa spot menarik yang bakal kami tuju.


Noeris Cafe letaknya di belakang pabrik roko praoe lajar
Taro memutuskan untuk numpang ngadem sejenak di Noeris Cafe, sebuah kafe yang bernuansa jadul. 
Letaknya di Jalan Nuri No. 6, kompleks pergudangan yang tak jauh dari Pabrik Roko Prahoe Lajar dan di belakang Gereja Blenduk.

Kami sempat berhenti dan tanya-tanya ke tukang warung arah kafe ini.
Alhamdulilah, setelah melewati pabrik rokok, ketemu deh!
Bangunan kafe ini dulunya adalah gudang yang terlantar, lho. 
Tentunya butuh waktu tidak sebentar untuk mengubahnya menjadi tempat nongkrong yang asyik.

Salam Dari Alde di Kota Lama Semarang
Setelah puas foto-foto di depan kafe, kami melangkah masuk. 
Terasa adem di dalam karena siang hari di daerah pesisir begitu teriknya. 
Kami langsung menuju seperangkat kursi kayu yang seperti dimiliki nenekku di rumahnya jaman dulu. 

Noeris Kafe Kota Lama
Kafe masih sepi. Masih pukul 11.00 siang. 
Seorang pelayan pria mendekati kami dengan membawa daftar menu.
Wah, ada beberapa menu yang bikin perut mendadak keroncongan.

Foto makanannya dulu dan lupa berdoa hehe

Dakuw tertarik memesan fish and chips yang ikannya adalah ikan dori dibaluri tepung gandum. Sedangkan Taro memesan oentbitjkoek, kue zaman dulu. Masing-masing memilih es teh mint untuk minumannya. Aih, kenapa juga milih minumannya sama? Nggak bisa saling cicip, dong!

fish and chips ikan dori

oentbikoek

Mengintip harganya, wah cukup terjangkau untuk ukuran kafe. Rp.37.000 untuk seporsi fish and chips. Es teh mint Rp.10,000. Sedangkan kuweh tempo dulunya Rp.19.500,- selain menu yang kami pesan ada cassava rools, boekke potjes dan ada beberapa kue tempo dulu.

Koleksi kamera kuno yang kata Alde warnanya sama semua hehe

Kafe ini berdiri tahun 2013, dengan cita-cita mulia pemiliknya untuk mengembalikan kawasan Kota Lama Semarang menjadi tempat yang nyaman dan aman untuk bersantai dan berkumpul. Didirikanlah kafe dengan nuansa jadul yang kental. Segala macam barang dan perabotan di kafe ini berasal dari zaman dulu. 



Mulai dari perangkat meja dan kursi untuk nongkrong, radio kuno, namun masih berfungsi baik, hingga lukisan di dinding berkesan jadul banget. Serasa dilemparkan ke masa lalu tanpa bantuan pintu kemana saja Doraemon.

sukaa posternya
Kami mengagumi suasana kafe. Alde tertarik banget pada gramofon, pemutar piringan hitam. 
Dia bingung gimana cara putarnya? Ada pula koleksi kamera zaman dulu yang disimpan rapi di lemari jati. Ya ampuun, geregetan lihatnya! Alde diajar main congklak oleh Tante Taro.

Main Congklak

Ada pula lemari berisi mainan tua yang bikin Alde terharu hehe, terus kamera gaya film Little Missy yang fotografernya memasukkan kepala di dalam kain, terus lampu blitznya menyilaukan dan suaranya bikin kaget hehe. 

Sarat benda kenangan
Ada kandang burung, sepeda ontel, dan banyak lagi perabotan zaman dulu. Pengunjung lain langsung foto-foto di berbagai sudut. 

Tak lama, pesanan kami tiba. Kami bertiga menyerbunya. Oentbikoek nya enak dan manis dengan vla karamel. Kuenya agak keras tapi nagih. Fish and chipnya bikin kaget, karena porsinya jumbo! Nggak nyangka deh. Rasanya pun nikmat. Ah, jadi kangen icip-icip lagi!

Suasana kafe dipotret dari atas

Setelah makan, kami masuk ke ruangan bagian dalam kafe. Disana ada seperangkat meja dan kursi, juga sebuah rak besar berisi televisi kuno. Epic banget deh. Ada tangga menuju ke lantai dua, dimana kita bisa nongkrong disana. 

Suka deh posternya

Keren deh kafe Noeris di Kota Lama Semarang bisa menjadi alternatif tempat hang out atau kopdar geng rempong hehe. Bisa jadi tempat tujuan wisata juga, banyak turis asing yang hobi nongkrong disini. Pas bayar pun, ternyata harga yang tertera di buku menu itu sudah termasuk pajak. Jadi, harganya ya sama dengan yang di buku menu. Pesanan kami bertiga total hanya Rp.77.000,- saja. Murah-meriah! :)

jelong-jelong bertiga
Oh iya, ada insiden kecil juga. Selama kami nongkrong, motor Taro kan diparkir di pinggir jalan depan kafe. Ya, Noeris kafe ini nggak punya lahan parkir. 

Ternyata, kunci motor Taro masih menggantung di motornya! Untungnya, yang menemukan kuncinya adalah si mas waiter dan langsung mengembalikannya pada Taro. Alhamdulillah, masih milik ya Taro! *pentung.

Photo Courtesy of Lestari
www.jejaksematawayang.com











39 comments:

  1. Ih suka ama desain cafe nya. Cakep banget serasa kembali ke masa lalu :-)

    ReplyDelete
  2. kalau di Kota Tua jakarta ada batavia kafe, rasanya hampir mirip konsepnya sama noersi kafe ini, wah pengen mampir kesana Mba

    ReplyDelete
  3. Wuiiihh... suasananya homey banget ya mbak. Nuansa jadulnya juga kerasa banget.

    ReplyDelete
  4. tempat nya oke banget, kapan-kapan mampir kesana kalau lewat

    ReplyDelete
  5. berasa banget lagi dirumah mbah kalau gini suasananya,krsinya sama hehehe...

    ReplyDelete
  6. Kalo tempatnya kayak gitu, betah lama-lama di cafe, kayaknya hehe. Suamiku tuh paling seneng kalau dinas ke Semarang. Malah pernah tercetus ide, pindah ke semarang aja, yuk, katanya hehe

    ReplyDelete
  7. keren banget nih cafe mbak, berasa bukan cafe, berasa rumah deh...yo pastinya betah nih para tamu...

    ReplyDelete
  8. jadi pengin napak tilas semarang, mampir juga di cafe antik n retro khas Semarang :)

    ReplyDelete
  9. Looooh.. Makanannya ngga difoto, Mbak? Wkwkwk.. :P

    Ohya. Plis cek gugel hengot yaaaaak :3

    ReplyDelete
  10. pngen k smarannng lagi jdinya,,pensaraaan...trakhir ke sana ya...2008 hihi itupun lomba aja hmm

    ReplyDelete
  11. @zaqia:yuuk main ke semarang ntar kopdar sama emak2 penulis disini :)

    ReplyDelete
  12. @beby: foto makanannya nyusuul wkwkw di kamera teman, ntar yeee...google hengot ki di mana? :P

    ReplyDelete
  13. @dwi: iya menatanya yang oke, kalau ngga bakal jadi kayak gudang yaa hihihi barang tua semua

    ReplyDelete
  14. @christanty: ayoo say kopdaran kitaa :)

    ReplyDelete
  15. @sary: hah, bener mak? banyak spot menarik sih semarang sebenarnya..kontur kotanya juga uniik, ada pantai, gunung...panas dan robnya yang kadang kagak nahan buat yang tinggal semarang bawah...

    ReplyDelete
  16. @hana: iyaa...dejavu rasanya huhu kangen...

    ReplyDelete
  17. @salman: iyaa, sejenis yaa...sama toko oen juga tapi itu asli emang udah jadul...emang dari jaman belanda ya berdirinya :)

    ReplyDelete
  18. wah bisa jadi alternatif tujuan kalau ke kota seamrang niii.. makasih yaa mb dedew...

    ReplyDelete
  19. Sukak banget sama yang vintage-vintage gini :D

    ReplyDelete
  20. Waah desaignnya asyik iki mak. Makanannya gimana ?

    ReplyDelete
  21. Suasana cafenya bikin betah daaan aksesoris2nya itu lho unik dan vintage.

    ReplyDelete
  22. Tempatnya Unik dan Asyik ya mbak dewi. Betah kalau disana lama lama. :) Homie :0

    ReplyDelete
  23. Asyik banget tempatnya, Mbak. berapa lama ngumpulin barang2nya, ya? ira

    ReplyDelete
  24. teman-teman maaf yaa foto makanannya nyusul hihihihi....

    ReplyDelete
  25. Idih mba tarooo.., ikutan pentung juga dah =D
    Tempatnya kece dan harganya murah abis ya mba. Pengeeen deh kalo kesama ^_^

    ReplyDelete
  26. Makanannya murah ya, mba Dew. Suasananya kayak di film2 tempo dulu. :D

    ReplyDelete
  27. Cafenya kayak rumah sendiri, nyaman bangeeet :)

    ReplyDelete
  28. murah ya mbak bertiga cuma habis segitu

    ReplyDelete
  29. Lha.. Di gugel jiplesnya toh, Mbak.. Bagian hangout biasanya di kanan :D

    ReplyDelete
  30. duh itu kamera jadulnya, aku jaman kecil takut e klo ketemu kamera klo dijepret berasa kek mo ditembak :P

    ReplyDelete
  31. Lha kemaren itu katanya tutuuup... :D

    ReplyDelete
  32. @don: tutup gegara banjiiir rob maaas :p

    ReplyDelete
  33. @priyo: iyaaa lampu kameranya cetarrr bingit yaa mas priyo haha

    ReplyDelete
  34. padahal kalo dilihat dari eksterior cafenya terlihat biasa yah kak,
    tapi ternyata interiornya vintage dan koleksinya baaaanyaak banget, ihh sukaa

    ReplyDelete
  35. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...