Thursday, January 1, 2015

Jangan Ngeluh Melulu di Facebook :)

Dear Temans,

Ada yang menggelitik dari beberapa kopdar penulis & blogger yang kuikuti baru-baru ini.
Iyaa, ngaku, dakuw hobinya kopdar hihihi. Ya, selain untuk silaturahim, foto narsis, manfaat kopdar en ngerumpi itu banyak memercikkan ide-ide seru. Baik untuk nulis buku, atau lainnya.

Kalimat ini terngiang lagi. Jangan Ngeluh Melulu di Facebook.

bijak sosmed

Setelah kopdar dengan Bhai Benny Rhamdani and his family, Mbak Indah Juli & teman-teman penulis di Djokdja, hari ini dakuw ketemu dengan Mbak Dian Kei aka Dian Kristiani, penulis cerita anak yang kocak pisan itu hihi. Iya, Desember adalah jadwal rutin Mbak Dian untuk mudik ke Semarang. Dan tentunya, selalu kami todong untuk kopdar. Biar ketularan ilmunyaa :)


Berhubung dakuw telat datang ke kopdar akbar PBA dan IIDN Semarang hari ini, karena harus ngepel dulu *uhuk. Jadi, dakuw nggak bisa sharing apa sih yang diobrolin Mbak Dian Kei tentang cernak. Coba colek Mak Uniek, Mbak Irfa, Taro and the gang yaa. Hihi. 

Kopdar  PBA IIDN Semarang With Mbak Dian Kristiani

Hanya ada yang menggelitik dari obrolan kami tadi. 
Iyaa, pengakuan dosa. Kelar meet and greet sekitar pukul 13.00, dan semua penggemar Mbak Di pulang, kami masih nongkrong di rumah Taro, rumpi mpe nggak sadar udah jam 16.00 sore! Huaa, tadi kan ijin bojo cuma sebentar, yang..cuma mau ketemu Mbak Di doang *jitak hihi. 

happy sosmed
Ada ungkapan senada yang dilontarkan oleh Mbak Dian Kristiani, penulis cerita anak produktif ini tentang sosmed. Dan ajaibnya, persis sama dengan pesan Bhai Benny Rhamdani dan Mbak Indjul beberapa waktu lalu.

Apa itu?

"Jangan kebanyakan curhat, ngeluh melulu di Facebook. Dan sosmed lain."

 Yup, itu pesan makjleb dari Mbak Dian Kristiani, Mbak Indjul & Bhai Benny Rhamdani.
 Kompak bingits kan? Mereka nggak calling-callingan lho berpesan begitu, hehe.

Ya, Facebook dan sosmed lainnya seperti Twitter, Path, bukanlah diary.
Walaupun kita bebas apdet status,unggah foto, walaupun itu wall kita sendiri. Suka-suka kita.

Jangan deh kebanyakan ngomel di sosmed. 
Apalagi menyerang si A atau si B di status, mengeluh tentang ini itu, lalu ketika ada yang tersinggung, langsung ngeles. Memangnya ngomongin situ?
.
Ya, sosmed mungkin tidak mencerminkan diri kita sebenarnya. Tapi, orang-orang tahu kita, menilai kita, dari cara kita berinteraksi di sosmed, salah satunya.
Dengan banyak status mengeluh, kita jadi membangkitkan kekepoan orang. Yang belum tentu mereka peduli, mereka ingin tahu saja.

Seseorang dinilai bukan hanya dari kecakapannya dalam suatu bidang. Tapi juga attitude-nya. Personal brandingnya.

"Prinsipnya, jangan menyakiti orang lain. Kalau kita tanpa sadar misuh-misuh tentang PNS ini itu. Bisa saja, diantara 5000 teman kita itu ada yang PNS, atau pasangannya PNS. Pasti tersinggung. "

Iya, sebisa mungkin sosmed ini untuk menjalin relasi dan networking. Bukan nambahin musuh. Hiks.

Sudah banyak yang kena pasal pencemaran nama baik atau berantem dengan teman sendiri gara-gara status di sosmed.

Apes lagi, kalau editor atau orang yang ingin memakai jasa kita, memberi orderan nulis buku misalnya, jadi ilfil kalau baca status kita yang nggak bingits. Dikit-dikit ngeluh. Dikit-dikit bete ini itu. Atau jadi berpikir, nih Mbak penulis kok galak banget ya? *lalu mlipir.

Atau malah bikin status rempong melulu. Sibuk ini itu.
Waduh, jangan-jangan Mbak editor batal ngorder kita karena dibilang lagi sibuk bingiits. Bakal nggak bisa tepat jadwal. 

Rugi kaaan! :)

Jadi, jangan curhat melulu di FB. Ngeluh melulu.
Ngomel melulu.
Mending kayak aku jualan buku melulu *lalu diunfollow haha.
Jangan nulis status kalau lagi marah.
Sebelum menulis status atau komentar di sosmed, pikir dulu kira-kira nulis ini bikin tersinggung nggak? Bikin kisruh suasana nggak?
Tapi, bukan berarti nggak bisa nulis status yang kritis terhadap sesuatu lho ya. Yang penting ditulis dengan santun dan tidak menyinggung.

Gunakan sosmed secara bijak, kalau bisa yang mendukung personal branding kita, mendatangkan manfaat bagi pekerjaan kita, misalnya. Bagi penulis, promoin buku baru terbit, berbagi proses kreatif, atau tips-tips menulis.

Kalau kata ahli personal branding, manfaatkanlah status di sosmedmu untuk menaikkan personal brandingmu. Misalnya penulis nih. pasang status FB, atau meng-tweet hal-hal yang berhubungan dengan kepenulisan misalnya. Jangan terlalu random kayak eyke, hihi.

Seperti status-status penulis unyu dari Salatiga, Artie Ahmad. Status-statusnya menurutku keren. Karena berhubungan dengan menulis dan baca, sesuai dengan brandingnya.

Tapi, jangan salah.
Ngga boleh curhat melulu. Atau ngeluh melulu. Bukan berarti nggak boleh bikin status bercerita, atau panjang-panjang di FB lho.  

Ada beberapa sahabat yang banyak followernya di FB disebabkan karena status-status mereka yang asyik. Misalnya Teh Lygia Pecandu Hujan yang suka bikin status panjang tentang cerita kesehariannya, kesibukannya sebagai emak dan writer. Insipred lho. Kita jadi tahu betapa tegarnya beliau. Ada pula Archa Bella arsitek yang kocak dan statusnya bikin kita jadi berpikir lebih dalam.

Teman-teman penulis dan blogger lain juga banyak yang inspired. Misalnya Mbak Nita Ninit Kasapink, Siti Maryamah. Mereka suka berbagi cerita di wall FB nya tentang keseharian mereka, tapi tanpa maksud mengeluh, atau curhat melulu. 

Mengeluh juga boleh. Namanya manusia ada up and downnya. Ada suka dukanya.
Pengen berbagi kegalauan adalah manusiawi. Tapi sekali lagi, dosisnya secukupnya saja.
Jangan too much, karena akan merugikan diri sendiri.

Ah, baiklah.
Semoga dakuw bisa lebih bijak lagi bersosmed.
A reminder for myself di awal tahun ini. Happy New Year, ya temans :*


Photo Courtesy of Inung Nie,
Akarakingdom & Araidz di http://www.freedigitalphotos.net




45 comments:

  1. Wah, saya suka ngeluh, gak, ya? Kayaknya lebih sering koplaknya deh hahahaha

    kapan bisa kopdar sama Mbak Dewi? :( hiks

    ReplyDelete
  2. saya PNS mak...halah *gagalfokus*
    Btw bener banget kok...setujuu bgt sosmed sbaikknya bukan jd ajang keluh mngeluh. sy suka gerah klo liat status yg memenuhi lini masa isinya keluh2an. karenya sebisa mungkin saya juga menghindari keluh mengeluh di sosmed. terlebih klo cuma bakal bikin rusuh. meskipun kadang2 kecolongan juga siiik. suka gatel gitu yaa.
    tapi berusaha sangat utk tdk mengeluh di sana lagi.
    TFS mak

    ReplyDelete
  3. baca ini sambil nginget2 fb ku mbak,sering ngeluh nggak yaa..hehehe

    ReplyDelete
  4. Aduh saya juga pernah ngeluh mak. Semoga nggak ilfil sama saya ya.
    Memang, jujur banget, kalau baca yg ngeluh2 gitu sekaligus nyinyir banget malah ikutan sebel. Paling langsung tak skip. Kalau emang tak kenal orangnya langsung tak unfriend.

    ReplyDelete
  5. terima kasih sudah diingatkan mbak. Aku catet gak curhat di sosmed :)

    ReplyDelete
  6. Hehe udah insap Mba malah saking insapnya jarang nyetatus..
    Paling bwt apdet blog ama cek notif grup.

    ReplyDelete
  7. @ikha:sama kok say..dakuw juga masih sering ngeluh, this is a reminder for me...hehe..

    ReplyDelete
  8. @lidya: hihihi boleh maak..bebas kok...

    ReplyDelete
  9. @anaz: kalau main ke semarang naz, colek me yaa :*

    ReplyDelete
  10. @ophi: aku suka sih baca2 status teman yang panjang, cerita macam2..jadi merasa kenal lebih dekat dengan mereka...malah jadi inspirasi juga...bahkan ada beberapa tmn yang followernya banyak pisan krn status2 mereka ttg kejadian sehari2, sekilas nampak biasa, tapi menyentuh..tapi ada yang annoying sampe kepikiran, ngga cape apa yaa misuh2 teruuus hehe..

    ReplyDelete
  11. @hana: halah dirimu ndak atuuh mak :)

    ReplyDelete
  12. saya malah suka hide teman yang kebanyakan ngeluh di socmed, Mak. Bikin news feed saya gak sedap dibacanya hehe

    ReplyDelete
  13. Begitulah kita sebagai pengguna facebook :)

    ReplyDelete
  14. Aku kayaknya kebanyakan share link tulisan dari blog deh :p

    ReplyDelete
  15. aduuh makasih banget Mbak Dewi...jadi ngingetin untuk hati-hati apdet status.
    Duh Gusti ampun dech ! Sy suka nyakitin banyak orang....
    Tobat..tobat....

    ReplyDelete
  16. Makjleb bngt...sy juga hrus slalu diingetin..supaya jgn banyak ngeluh...TFS mba:)

    ReplyDelete
  17. Replies
    1. ahh..setojoo bingits..
      socmed just for have fun..

      Delete
  18. Jangan ngeluh di fb..... di BBM boleh ahahahaha :))

    ReplyDelete
  19. uni suka sesekali ngeluh...

    sejauh ini belum merugikan uni...

    menurut uni, bhai, cici DK dan kak Injul juga pernah melalui proses euforia "fb jadi ajang mengeluh" itu juga dulu... *dulu pernah baca2 juga status2nya soalnya. dari tahun 2007 hihihi

    hehehe.. karena sudah tau resikonya dan pernah ngalamin... jadi tanpa sengaja, bisa samaan bilang "jangan ngeluh melulu di fb" hehehe

    dan kita-kita yang "junior" bisa bercermin pada "senior" efek sampingnya..:)

    kalau uni ... fb is fun.... so far is really fun social media i ever use..:)

    ReplyDelete
  20. Uda ngga punya sosmed menyelamatkan ku dari status galau, Mbak.. Tapi sama aja sih, lha wong di blog tetep dibahas. Hahah.. :D

    ReplyDelete
  21. dah tobat, awal-awal FB-an dulu banyak status galau. Tulisan mak Dew ini juga jadi peningat bagi diriku. :)

    ReplyDelete
  22. siap, laksanakan. saya juga termasuk yang suka ilfil baca keluhan orang di FB. cz menurut saya ngga tepat sasaran & nggak menyelesaikan masalah : 0

    ReplyDelete
  23. @uni: iya unii..boleh kok ngeluuh..namanya manusia butuh berbagi, yang ngga cucok itu yang ngeluh melulu..cape dyehh hehe...

    ReplyDelete
  24. @bwby: iyaa..curhat di blog lebih puas..bisa nulis panjaang dan gampang searchnya lagi kalau mau dibaca ulang hehe

    ReplyDelete
  25. Saya PNS, dan bahkan sering kena sentil, ga jauh-jauh, kerabat dekat pun juga begitu. Tapi ga saya tanggepin, yg penting saya bisa kerja sebaik dan semampu saya bisa..

    Mengenai keluhan di fb, ya biarin aja mba.. Palingan kalo dia sadar, dia bakal malu sendiri dengan apa-apa yang telah diposting selama ini.. :D

    ReplyDelete
  26. Ikut senyum bacanya mbak karena saya juga kadang suka senyum kalau liat status update yang ngeluh-ngeluh atau ngamuk-ngamuk di social media. Sayang rasanya media sosial buat share yang negatif ya :)

    ReplyDelete
  27. Setuju. Tapi sebenarnya bukan karena boleh nggak boleh sih kalau aku tapi memaksakan diri untuk taat jadwal. Kalau taat jadwal sebenarnya nggak sempet ngapa2in sih di socmed kecuali ngurusi dagangan dan KEB. Tapi kadang2 masih lupa diri sedikit, nggak separah dulu hahahaaa

    ReplyDelete
  28. @raifa: iya say, kalau dakuw sih kalo mengganggu banget baru kuhide, ngga pernah delete juga..:)

    ReplyDelete
  29. @maklus: iyaa..aku masih terjerumus nih mba, nyandu nongkrong di fb huhu

    ReplyDelete
  30. Setuju mbak.. kadang suka risih juga ya, kalau baca status orang yang hanya ngeluh melulu di sosmed. Kok kayak diary aja he..he..
    Di samping itu, saya juga suka sekali membaca status orang-orang tertentu yang bisa menginspirasi dan bermanfaat bagi kita

    ReplyDelete
  31. Mengingat-ingat, pernah ngeluh di sosmed gak ya.... mudah-mudah gak deh....
    Saya pernah sekali kopdaran ma mbak Dian Kris, gak pelit ilmu dan kocak...hihi

    ReplyDelete
  32. Setuju Mak Dew, nggak usah ngeluh di FB. qiqiqi apalagi sampai berantem. Peace. :)

    ReplyDelete
  33. Anak ngompol, ngeluh. Genteng bocor, ngeluh. Suami pulang telat, ngeluh. Lama2 pemirsa FB jadi mikir, ini orang nggak ngerti bersyukur banget ya? Bisa napas pake hidung (bukan pake selang oksigen), bisa jalan pake kaki (bukan kursi roda), kok ngributin hal2 sepele.

    Kalo cuma anak rewel, berantem ama suami, sama tetangga, siapa sih yang nggak pernah? Kita semua pasti ngalamin kan, apalagi emak rempong hihihi.

    Yuk, bijaksana bijaksini dalam berFB

    ReplyDelete
  34. Anak ngompol, ngeluh. Genteng bocor, ngeluh. Suami pulang telat, ngeluh. Lama2 pemirsa FB jadi mikir, ini orang nggak ngerti bersyukur banget ya? Bisa napas pake hidung (bukan pake selang oksigen), bisa jalan pake kaki (bukan kursi roda), kok ngributin hal2 sepele.

    Kalo cuma anak rewel, berantem ama suami, sama tetangga, siapa sih yang nggak pernah? Kita semua pasti ngalamin kan, apalagi emak rempong hihihi.

    Yuk, bijaksana bijaksini dalam berFB

    ReplyDelete
  35. Lah yang ini sekarang saya trus belajar mbak Dewi.. menyadari jika medan tempur saya bukan di Facebook atau sosmed, tapi blog

    keren opininya

    ReplyDelete
  36. Kadang saya ngeluh juga di FB. Tapi kalau ga setiap saat mungkin masih boleh ya.. :)

    ReplyDelete
  37. Betul juga mba, mengeluh bkin rusak aura 'personal branding" kita. Apalagi yang berprofesi sebagai pebisnis. Bisa2 ditinggalin klien ya mbak..Karna keseringan ngeluh, nggak nyadar yang dikeluhin kliennya sendiri..(pengalaman nyata dr teman);)

    ReplyDelete
  38. Makasih Mbak Dew sudah diingatkan
    Selalu inget aja sih, ketika jari telunjuk mengarah ke orang, sejatinya keempat jari lainnya sedang menunjuk diri sendiri
    *halah kenapa macam Tere Liye hihihi

    ReplyDelete
  39. Aku bukan penulis status facebook yg baik nih. Bingung nulis status yg berupa pencitraan gitu :D Belakangan jarang buka fb, karena malesin juga baca newsfeed :D

    ReplyDelete
  40. Setuju setuju mbak..Jadikan media sosial scr bijak. Krn dari situ bs juga tercermin kepribadian seseorang, walau tak sampai seratus persen. Tapi, dari pengamatanku, kebanyakan dari status temen2,70 persen mencerminkan perangainya. (sok pengamat)

    Ya, termasuk status yg aku bikin, juga mencerminkan diriku sendiri, hihihi...

    ReplyDelete
  41. Bener banget mak dew... alhamdulillah, sejak aktif ngeblog dan BW, aku sudah disadarkan dengan hal beginian. Kapan2 jadi mau cek kronologi, mau hapus hal-hal yang gak pantes. :))

    ReplyDelete
  42. Makjleb banget neh isi blognya, Alhamdulillah sekarang udah mulai bisa mengurangi ngeluh di FB. Apalagi sempat ada seorang teman yang ngingetin dan menghubungkan dengan personal branding kita sebagai penulis.
    Makanya sekarang kalo lagi marah atau kecewa ditahan sekuat mungkin untuk nggak nyampah di sosmed atau menjauhkan diri dari sosmed dulu.

    ReplyDelete
  43. hahaha...jadi ketahuan yaa suka complain dan langsung update status...FB aku paku untuk lucu-lucuan mostly mba, kalau serius, sepertinya lebih baik dikeluhkan atau diselesaikan di dunia nyata hehehe...biar cepet beres :)

    ReplyDelete
  44. haha kebanyakan di sosmed pada curhat :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...