Friday, November 28, 2014

Antara Buku Obral & Buku Bajakan, Hiks!

Dear Temans,

Alhamdulillah, tadi sudah menjelajah pameran buku di Ungaran. Sendirian pula jadi bebas merdeka. Nggak rempong kejar-kejar bocah di lorong pameran, hahaha.

Sempat berharap ada Penerbit Mizan seperti pameran sebelumnya, tapi ternyata nggak ikutan. Ya, pameran bukunya nggak begitu banyak bukunya. Jangan dibandingkan dengan pameran buku di Istora ya, hehe. Tapi, lumayan untuk cuci mata. Senang juga, akhirnya kotaku juga punya pameran buku yang rutin diadakan. Kemajuan hehe.

cover depan nggak terlalu nampak kalau bajakan

Sengaja nggak bawa banyak duit, biar nggak tergiur kalap buku. 
Kemarin kan baru dipinjamkan buku-buku sama Taro, jadi masih ada stok bacaan deh. Niatnya selain memantau *halah, juga ingin cari buku mewarnai dan buku stiker untuk Alde dan Nailah. Kedua bocah ini hobi banget mewarnai dan menempel. Daripada beli buku baru di Gramed Semarang, mahal kan ya. Mending memborong di bukfer, hehe *Mak Irits. 

Girang, akhirnya menemukan yang dicari. Buku-buku mewarnai, buku cerita aktivitas untuk oleh-oleh my kiddos. Aku membeli cukup banyak untuk stok kado kalau ada yang ulang tahun di sekolah Alde. Bagus-bagus deh.

Tujuan utama sudah ditemukan, waktunya berkeliling. Asyik nongkrong di sebuah stan yang menjual buku-buku dengan diskon besar. Seperti buku agatha Christie, Rick Riordan, dll. Ternyata, penjualnya berasal dari Demak dan baru pertama kali ikut pameran disini. Ia ingin tahu bagaimana animo penduduk kota ini terhadap buku.

"Biasanya, orang beli bukan lihat isinya. Tapi tebal tipisnya. Kalau tipis tapi harga mahal, protes. Aneh ya," kata si bapak terkekeh. Ia cerita kalau punya kios buku di Palasari, Bandung. 

Edensor bajakan versi Kw15 covernya jelek banget
"Ini Dunia Anna, asli." katanya menunjukkan buku Jostein Garder terbitan Mizan. Sayang, aku keliyengan kalau baca novelnya Jostein. Nggak nyampe otakku! Wkwkw. Mesakke, jan!

Capek bongkar-bongkar tumpukan buku sambil rumpi, aku beralih ke stan sebelah. 
Banyak buku obral di stan buku sebuah penerbit asal Yogya. Setiap pameran dimanapun, penerbit ini selalu mengobral buku-buku terbitannya. Buku dibandrol 15.000-25.000 saja.

Beberapa buku karya penulis yang jadi kontakku di medsos mejeng disitu. Entah kenapa diobral, padahal isinya menarik, covernya ciamik. Ah, Inshaa Allah, kunjungan berikutnya mau kuborong ah.

Sayang juga, melihat buku-buku diobral. Sebagai pembaca dan bakul sih, senang dapat buku bagus harga murah. Tapi, saebagai penulis? Sakitnya tuh disiniii! Hiks.

 Sudah capek-capek menulis, memeras otak dan rasa menyelesaikan naskah novel beratus halaman, menunggu kabar berbulan-bulan hingga akhirnya diterima, lalu menantikan proses editing hingga naik cetak dan mejeng di tobuk itu pun butuh waktu cukup panjang. Belum lagi menanti royalti. 

Lalu, diobral? 
Nggak pa pa sih, kalau buku kita sudah terbitan lawas. Sudah masanya. Kalau masih anyar? Huhu. Memilih penerbit yang bagus promosi dan distribusinya pun sebuah keniscayaan. Jangan asal terbit. Lho, malah curcol.

Setelah itu, aku pindah tongkrongan di stand seberangnya. Ada tulisan buku obral. Langsung mendekat dong, kayak Pooh mendekati sarang madu, hehe. Ternyata, ada buku-buku Sastra lama seperti Djamin dan Djohan, diobral 10.000. 


lihat bagian dalam baru ketahuan, cetakannya nggak jelas kayak fotokopian ada halaman yang  hilang


Mengubek-ubek raknya lagi, kaget menemukan tetralogi Pulau Buru seperti Bumi Manusia, dkk dibandrol 30.000 saja. Tanganku mengubek-ubek lagi. Ada Burung-Burung Manyar milik Romo Mangun dari Penerbit Djembatan dibandrol 25.000. Ah, mungkin karena buku lama ya? Tapi kan termasuk langka?

Makin penasaran, kok ada buku baru Ustad Felix Siaw. Terus, ada buku-buku Andrea Hirata. Lho, kok ada beberapa novel Tere Liye termasuk yang terbaru Rindu, buku-buku Asma Nadia seperti Aisyah Putri. Dunia Anna-Jostein Garder, buku Dan Brown yang Inferno dan...The Silkworm-Robert Galbraith hanya 30 ribu rupiah! Harga aslinya kan 100 ribu ya? Masa buku laris dan terbilang baru, diobral?

Masya Allah, ternyata buku-buku ini bajakan!
Pertama, dari harganya saja sudah kelihatan. Masa, buku-buku laris semurah itu?
Kedua, setelah diteliti lagi, cover dan back covernya agak buram, dibanding buku asli. Seperti novel Rindu-Tere Liye, kebetulan aku bawa di tas, milik Taro. Beda sekali. Yang bajakan buram, dan nggak ada segel yang blink-blink di belakang buku.

Ketiga, aku plarak-plirik, membuka plastik buku. Takut dipergoki penjaga stan, hehe.
Dan benarlah. Cetakannya buram. Membacanya nggak seru deh, bikin sakit mata. Jangan-jangan ada yang lepas halamannya, atau nggak lengkap? Pasti nggak seayik membaca yang asli. Nggak layak dikoleksi juga. Sama seperti nonton DVD bajakan.

Mau difoto, takut ketahuan! Hehe.

Jadi sediih. Kalau buku kurang laku, walau baru terbit langsung diobral. Sedangkan buku yang laris, malah dibajak. Ngenes pisan ya penulis teh nasib na!

Soal buku bajakan ini, selain di pusat buku seperti Shopping dan Palasari, bisa juga dijajakan oleh pedagang kaki lima di lampu merah. Terlalu! Tapi, baru kali ini aku dapatkan di pameran buku di Ungaran, hiks. 

 Fiuh. Sumpah, miris banget. 
Kebayang deh berapa banyak orang yang membeli ini dan penulisnya tidak mendapat royalti? 
Ya, buku-buku yang dibajak tentu saja yang mega best seller dari penulis seperti Andrea Hirata, Kang Abik, Dee Lestari dan mereka tentu sudah menghasilkan ratusan juta bahkan milyaran rupiah dari bukunya. 

Tapii, tetap saja kan, mereka dirampok oleh para pembajak! Royalti yang mestinya jadi hak mereka. Hasil keringat, air mata, perasaan, dan pikiran mereka. Coba kalau kita yang mengalami? Huhu. 

Tapi, gimana ya? 
Pemerintah tak berdaya menghadapi pembajakan. Atau mungkin, para penerbit bersatu-padu merazia dan mengusut jaringan sindikat pembajakan ini bersama Kepolisian hingga tuntas. Bisakah? 

Sambil menanti gebrakan itu, sebaiknya dimulai dari kita. Jangan beli buku bajakan atuh, yang asli lebih nyam nyam. Halal lagi!






13 comments:

  1. Aku gak pernah beli buku bajakan mak, tapi buku obral sering. Menurutku lebih baik beli buku obral (penulis tetap dpt royalti walaupun hanya sedikit) daripada bajakan, kalo kita emang budgetnya ngepas.

    ReplyDelete
  2. Iya, aku banget mak ela, penggemar buku obral, bukfer itu kesempatan dapat buku bagus dgn harga bikin ngences, apalagi buku anak-anak buat kado, buat koleksi dan dijual kembali hehe...hanya kadang ngenes kalau nemu buku sendiri diobral..kesempatan buat beli banyak buku kita untuk koleksi dan kado..

    ReplyDelete
  3. Waduh...sedih ya lht bk bajakan gt.. Yg ga tahu bs slh kira buku yg dibeli mmg krg bgs dt sono nya..aah.. Iya mba Dew.. Ini pameran di manan smp kpn ya?

    ReplyDelete
  4. wah saya baru tahu lho kalo buku ada bajakannya jg. kirain kaset doang. bukankah di setiap buku pasti tercantum ancaman pidana bagi pembajak ya? apakah itu tdk bisa dilaporkan mak?

    ReplyDelete
  5. @mak rita: itu dia mak..orang sekarang ngga ada takut2nya, malah dijajakan di lampu merah pernah kuliat :(

    ReplyDelete
  6. Jadi inget pas lagi happening buku La Tahzan, pada motocopy dengan hard cover, aku ditawarin ngga mau. Mendingan minjem daripada mbajak *eh salah juga ya harusnya beli hihihi

    ReplyDelete
  7. walaaahhhhh, sakitnya tuh di situ kalo beli buku ternyata bajakan

    ReplyDelete
  8. mending obral ya... kasihan sama si penulis kalau kita beli buku bajakannya :(((

    ReplyDelete
  9. kok bisa ya buku bajakan masuk ke acara pameran buku asli yang diobral. menyedihkan.

    mending nunggu ada obralan deh daripada beli bajakan dan kalau ada uang aku beli yang fresh di tokonya hehehe

    ReplyDelete
  10. @taufiq iya mas...kemarin nemu buku teman saya Tahajud Cinta di New York, ternyata best seller di tobuk, dan kenalah dibajak..

    ReplyDelete
  11. @sari: iyaaa..mending obralan yaa

    ReplyDelete
  12. Kalo udah jadi penulis beneran mungkin bakalan ngerti gimana rasanya buku kita dibeli tapi bajakan.. seneng tulisan kita dibaca tapi ya miris yang buku kita jadi ilegal.

    Kalo gue lebih suka beli buku obral atau bekas.. itu khusus buku yg udah gak naik cetak lagi kayak buku2nya R.L Stine

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...