Sunday, June 23, 2013

Tips Mengatasi Writer Blocks

Dear Temans,

Pengen sharing lagi di Minggu sedikit gloomy aka mendung ini.
Kali ini dakuw pengen bahas tentang writers block. Tahu dong, apa itu? Bukan cemilan sebelum bobok, tapii..penulis montok, ups..mentoknya penulis hehe. Ini dia niih, tips mengatasi writer block



Paling eneg deh kalau mendadak terjangkit penyakit satu itu. Naskah yang ditulis mendadak buntu.
Duduk depan lappy cuma bisa bengong tertegun menatap layar kosong, malah buka-buka socmed. Komen sana-sini, hehe.

Apakah dituruti? Atau dilawan sekuat tenaga?
Kalau dakuw sih, tergantung..begini ini tips mengatasi writer block
Writers blocknya kenapa? Apakah kurang bahan, ide kurang nendang atau karena jenuh kelamaan berkutat dengan naskah satu ntuh?

Kalau buntunya karena kurang bahan, ya ayo dong riset lagi. Ubek-ubek paman google, cari bahan. Ke perpus, cari buku-buku atau artikel yang berkaitan dengan naskah yang kita garap. Ke tobuk, ngintip buku baru yang membahas tema sama dengan naskah kita. Wah, kita harus membuat nilai tambah dong untuk naskah yang sama temanya dengan milik kita.

Mampet karena ide kurang nendang? Ayo, cari wangsit!
tips mengatasi writer block salah satunya adalah memulai berimajinasi.
Berkhayallah!
 Bikin twist-twist untuk plotmu. Hm, kalau si A dijadikan lebih macho atau diceritakan pindah ke kota B, gimana? Atau bertemu si C?
Baca novel yang genrenya sejenis. Siapa tahu dapat inspirasi? Inspirasi lho ya, bukan nyontek atau curi adegan, hehe.
 Open mind. Jangan takut berkhayal. Kalau jatuh, ada aku kok yang menangkap kamyu.. ><

Kalau buntu karena jenuh?
Biasanya sih karena kelamaan berkutat dengan satu naskah itu melulu karena tak kunjung puas atau kelar, hehe. Atau waktunya rewriting nan berat. 
Biasanya sih..dakuw:
1. Cari ide untuk proyek selanjutnya. Mengutak-atik ide naskah baru bikin kita lively lagi hehe.

2. Ke toko buku, lihat-lihat karya buku baru para penulis. Biasanya cukup bikin kita panas, on fire. Aduh, si Fita udah punya buku baru! Punyaku kapaan?

3. Jalan-jalan. Lihat sekeliling, buka mata, buka telinga. Observasi bikin karakter kita makin kaya dan nyata.

4. Ngobrol dengan sahabat. Stop browsing or chatting dengan sobat di socmed. Janjian ketemu, ngobrol, curhat. Benar-benar menyegarkan otak dengan rumpi dan haha hihi. Ide baru bisa terpercik dari obrolan dengan girlfriend lho.

5. Baca banyak buku dan majalah untuk menyegarkan otak. So refresh!

6. Do travelling. jauh hari rencanakan liburan untuk kita. Biar irit sih maksudnya. Bukan mo boros or sok kaya. Tapi, perjalanan itu memantik ide-ide di kepala. Suasana baru, pengalaman baru, udara berbeda memberi energi baru bagi kita untuk menulis naskah

Kata Mba Ima Zahra, rencanakan travelling biar otak segar dan banyak ide untuk buku-buku selanjutnya. Iya ya, Modal yang kita keluarkan untuk liburan, akan balik modal dalam bentuk naskah-naskah gres. Minimal artikel perjalanan kita, Hehe. Emak-emak benerrr.

Dan, liburan nggak perlu jauh-jauh. Di tempat sekitar kita pun oke. Menjajal tempat makan baru with family. Atau pergi ke tempat wisata yang belum pernah kita datangi dekat rumah. Rencananya sih, dakuw ingin mengunjungi Pasar Seni Lerep, tak jauh dari rumah. Duilee, kemana aja lu Dew?

7. Ngobrol dengan sobat sesama penulis tentang naskahmu. Siapa tahu bisa kasih masukan? Or teman yang hobi baca sangat! Biasanya dapet pencerahan tuh.

 Hm, apa lagi ya tips mengatasi writer block?
Kalau emak-emak sih main dengan bocah-bocah jadi seger lagi.
Anak-anak pan suka protes kalo dinomerduakan dari lappy or naskah.
Bisa demo.
Jadi, berhenti sejenak. Mainlah dengan anak-anak. Keluar rumah berjalan-jalan di sekitar rumah.
Menikmati pegunungan, sawah, sapi dan sungai *maklum tinggal di desa wkwkwk.

Kalau masih mentok?
Tinggalkan naskahmu. Do your other hobby.
Tapi jangan kelamaan ya, detlen lomba nulis makin dekaat! *pemburu hadiah, hihi.

Terima kasih sudah menyimak tips mengatasi writer block
Semoga berhasil yaa :D 





Dedew
www.semarangcoret.com


17 comments:

  1. Ada namaku hihihi. Pelarianku adalah toko buku. Waktu lihat buku yang keren jadi terpacu lagi :))

    ReplyDelete
  2. Aku sering denger istilah writers block dan baru tahu artinya setelah baca artikel ini. Ahaha...

    ReplyDelete
  3. mbak, kl sy, alhamdulillah utk nulis di blog jarang kena writers block. Paling sempet ngalamin jenuh sebentar. Kl kyk gitu istirahat aja.

    Cuma setia kali saya mau coba menulis utk media lain, baru mentok. Idenya ada, suma gak tau kenapa kyk org gugup susah bgt ngeluarin 1 kata aja. Pdhl kl nulis di blog lancar.

    Itu bs disebtut writer's block juga, gak?

    ReplyDelete
  4. makasih Mak, kopdar ma emakz itu sekalian refreshing :-)

    ReplyDelete
  5. saya lagi males nih nulis2 di blog, ga tahu knapa, padahal dulunya rajin banget, pengen aktif lagi, banyak ide juga di kepala, tapi waktu utk mewujudkannya kadang suka ga ada, males kalao lagi asyik2 nulis kepotong2, moodnya kadang suka ilang

    ReplyDelete
  6. Hmmm, iya loh. Aku lagi trauma banget, ada pencuri masuk rumah & ngambil laptopku yg isinya naskah2 buku, ada yg smp 450 halaman,pdhl baru 1 yg sempet diemail ke penerbit, lainnya gak ada copy. Setelah itu susah banget mau bangkit. Skrg maksain diri nulis tiap hari, ecek2 sekalipun. Kadang ketiduran gak nulis apa2 depan lapi *loh malah surhat? Thanks tipsnya

    ReplyDelete
  7. @Fita chakra: hihi iyaa, dirimu sukses bikin irii..bukunya terbit terus! bener mak, kl ke tobuk rasanya jadi berkobar, panas, panas hihi

    ReplyDelete
  8. @myra:makasih dah mampir ya mak..iya itu bisa writers block juga, mungkin kl ngeblog kan dirimu enjoy, tanpa beban jadi ngaliir aja..kl media lain mungkin deg2an duluan entah waktunya yang mepet atau gimana, coba bikin kerangka dulu mungkin say..or garis besar tulisannya..bisa juga dirimu posting di blog dulu seolah ngeblog, nanti dikopas ke word..hihi

    ReplyDelete
  9. @wuri:benul bangeett..selalu ada ide en energi baru kl abis kopdaran iidners, makanya dakuw syuka kopdar hihihi

    ReplyDelete
  10. @mak lusi..huaa ikut sedih maak ngga kebayang laptop Insya Allah bisa beli lagi tapi idenyaa, kerjaannyaa..dakuw doakan dirimu bisa smgat lagi say, dapet ide cemerlang lagii aamiin!

    ReplyDelete
  11. @mba maya siswadi: iya mak waktu utk nulisnya itu kadang susye, riweuh sama kerjaan dan si kecil, cb nulis di notes ponsel mak, ntar langsung kopas ke blog..or biar semangat, ikut lomba blog yg kira2 temanya disukai, jadi selain berburu hadiah juga skalian apdet blog :D

    ReplyDelete
  12. Wow, tulisan ini jadi semacam bom semangat. Semoga kelak bisa mengikuti jejak Mbak Dedew, produktif menulis meski sudah punya buntut, hehehe... :D

    ReplyDelete
  13. nah, saya lagi ngalamin sekarang. :))) biasanya sih saya nekad aja. Tapi ga tau, terakhir ini rada parah. Plus ada kejadian ga enak nyangkut di blog. Jadi males liat blog pun. Jadinya postingan2 yang keluar sekarang itu adalah draft2 lama yang dischedule wkwkwkwk.. jadi biar males ngeblog, teteup ada postingan keluar. Smoga cepet sembuh deh ini...

    Sekarang saya lagi lari ke grafis lagi :))) kangen juga.

    Doain biar ga lama2 "musuhan" sama blognya ya Mbak ^^

    ReplyDelete
  14. @caroline: iyaaa mungkiin jenuh ya mbaa, sekarang aku lg nyoba hobi baru berkirim kartu pos hihihi pgn deh kursus apa gitu renang ato apa :)

    ReplyDelete
  15. @luckty: aamiin ayo luckty, kebuut...

    ReplyDelete
  16. Bundaaaaaaaa mencerahkanku terima kasih <3

    ReplyDelete
  17. Seringnya kenal si WeBe ini kalo ada masalah (kluarga sakit, dll) ato memang jenuh nuh nuh nuh...

    Trus, ya udah, nggak nulis: nonton tivi, baca, dll. Ato, nulis tapi hal yang lain banget dari yang ditulis.

    Kalo gara-gara itu telat DL lomba, dll, yo wis, belum rezeki... :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...